Translations Page. Click Here

Nota Makluman

Kepada semua kakitangan JBPM yang berdaftar sebagai ahli perpustakaan, seandainya anda telah bertukar ke negeri / bahagian / cawangan / unit yang lain, sila maklumkan kepada kami untuk dikemaskini data anda. Kerjasama anda amat dihargai.

Terima kasih

Wednesday, December 17, 2014

Maanfaat membaca untuk kesihatan


Pasti ramai menjadikan membaca sebagai hobi. Tidak kiralah buku, majalah, jurnal atau apa saja bahan bacaan sekalipun, selagi mendatangkan ilmu maka ia adalah sesuatu yang bermanfaat malah baik untuk kesihatan. Berikut adalah beberapa kebaikan yang boleh didapati dari membaca buku.

Melatih otak
Membaca mampu meransang sel-sel otak yang tidak diperoleh melalui aktiviti menonton televisyen atau mendengar muzik. Melalui pembacaan, anda kemudiannya akan berimaginasi. Justeru, sekiranya ingin menguatkan sel-sel otak maka jadikan budaya membaca sebagai amalan.

Mengurangkan tekanan
Membaca adalah satu cara yang paling efektif untuk mengurangkan tekanan. Terdapat satu kajian yang menunjukkan bahawa membaca boleh merendahkan paras kartisol, denyutan jantung serta ketegangan otot di tubuh.

Ubat tidur
Pernahkah anda berasa letih walaupun hanya membaca sebuah buku? Situasi ini terjadi kerana ketika itu anda berada dalam keadaan yang tenang. Tidak mustahil selepas itu anda akan tertidur disebabkan kepenatan.

Menguatkan daya ingatan
Sewaktu membaca, otak sebenarnya sedang bekerja untuk memahami jalan cerita sekali gus berusaha untuk mengingatinya. Situasi ini bolehlah disamakan dengan senaman otak yang mampu meningkatkan kemampuan untuk mengingat. 

Awet muda
Kajian mendapati individu yang rajin membaca atau gemar melatih otak untuk berfikir akan mengalami penurunan kognitif yang lebih lambat berbanding individu yang tidak melakukannya. Bukan setakat itu saja, membaca secara teratur juga boleh menghindarkan diri dari terkena penyakit Dementia atau Alzheimer.

Merehatkan diri
Membaca merupakan satu aktiviti yang mudah dan baik diamalkan. Apabila dilakukan ketika santai, ia sebenarnya memberi terapi ketenangan. Beberapa kajian mendapati individu yang suka membaca buku keagamaan, sebenarnya mereka sedang merawat diri sendiri untuk menurunkan tekanan darah, meningkatkan mood seterusnya mengurangkan tekanan yang dialami. 

Meningkatkan kemampuan menulis
Selain meningkatkan kosa kata, membaca juga dapat menambah tatabahasa sekali gus menjadikan otak untuk berfikir dengan luar biasa. Pada masa yang sama, ia secara tidak langsung mengasah kemampuan anda untuk menulis secara lebih kreatif lagi. 



Friday, December 12, 2014

Buah Zaitun : Khasiat dan Keistimewaannya





Written by Norkumala binti Awang. 

"Demi buah tiin dan zaitun. Dan Gunung Tursina". (Surah at Tiin ayat 1 dan 2). Allah telah menyebut di dalam Al Quran berkenaan dengan buah zaitun. Ini menunjukkan buah zaitun juga memiliki banyak keistimewaan tersendiri yang jarang diketahui dan diselidiki. Di dalam Al Quran, buah zaitun disebut sebanyak 7 kali di mana sebanyak 2 kali, ia di sebut bersendirian dan 5 kali lagi ia digambarkan dalam Al Quran bersama dengan buah- buahan lain seperti tamar, delima, anggur dan buah tiin. Gambaran ini menunjukkan betapa banyaknya khasiat buah zaitun sepertimana buah- buahan lain yang mendatangkan kebaikan kepada kehidupan manusia sejagat.

Buah zaitun atau nama botaninya dikenali sebagai olea europea ditanam di kawasan Meditranean tetapi tempat penanaman yang paling utama ialah Sepanyol, Turki, Itali, Tunisia dan Morocco. Di dalam surah an Nur ayat 35 juga Allah menyebut tentang buah zaitun yang mana ulama seperti Maulana Majid, Maulana Maudoodi, Maulana Usmani, Maulana Haqqani dan Abdullah Yusuf Ali memberi pentafsiran dan pandangan yang sama merujuk kepada tempat dan taburan penanaman buah zaitun.

Dunia moden pada hari ini, melalui kajian- kajian sains semasa mengiktiraf khasiat buah zaitun. Minyak zaitun mempunyai nilai yang tinggi dalam bidang perubatan. Seandainya minyak zaitun diambil sebagai bahan makanan, ia bertindak sebagai penambah zat makanan, mencuci dan membaik pulih perut dan menjadi penawar racun. Ia akan membantu pesakit gastrik dan juga yang mengalami kegagalan fungsi buah pinggang. Jika minyak zaitun diambil sebagai sapuan luaran, ia bertindak sebagai pelicin dan pelembut kepada kulit yang mengalami ekzema dan psoriasis seterusnya dapat meremajakan kulit. Menurut Tarmizi dan Ibn Majah, Nabi Muhamad SAW bersabda, " Makanlah minyak zaitun, dan sapulah kulitmu dengannya kerana ia datang dari pohon yang diberkati".

Dari sudut pandangan sains pemakanan, minyak zaitun mengandungi asid lemak tidak tepu yang dikelaskan sebagai "monounansaturated" yang mampu merendahkan kolesterol berbahaya di dalam darah. Satu kajian yang telah dijalankan oleh pakar- pakar kesihatan di Institut Sains Kesihatan, Universiti Oxford melihat perkaitan antara kanser dan pemakanan seseorang. Didapati bahawa negara yang mengamalkan pengambilan daging yang kerap dan rendah dalam pengambilan sayur- sayuran mempunyai risiko dan kes penyakit kanser yang tinggi tetapi pengambilan minyak zaitun akan mengurangkan kadar kes tersebut. Dalam Annals of Oncology (10 Januari 2005) menyatakan pakar- pakar sains mendapati diet Meditranean yang kaya dengan minyak zaitun akan mengurangkan risiko seseorang mendapat kanser payudara kerana kandungan ‘oleic acid' yang terdapat didalamnya. Menurut Imam Ibn Qayyim Al Jauziyyah, mutu minyak zaitun adalah bergantung kepada pokok yang mengeluarkannya. Sebagai contoh, jenis yang terbaik adalah minyak zaitun yang dikeluarkan daripada buah yang masak, manakala minyak daripada buah zaitun yang belum masak adalah bersifat sejuk dan kering. Buah zaitun yang telah masak ranum, lebih cenderung menjadi panas dan mengurai. Oleh itu, jika ia diproses menggunakan air akan menjadikannya kurang panas, bertindak dengan lembut dan lebih berkhasiat. Walaubagaimanapun, semua jenis minyak zaitun akan melembutkan kulit serta melambatkan proses penuaan. Di samping itu, minyak zaitun dapat melawan racun di dalam badan dengan bertindak sebagai ‘laxative' dan menyingkirkan cacing di dalam badan.

Melihat kepada keadaan dan tahap kesihatan masyarakat kita sekarang, penyakit jantung yang dikenali sebagai pembunuh secara senyap semakin meningkat. Namun begitu, pengambilan minyak zaitun mungkin dapat mencegahnya kerana ia kaya dengan bahan ‘phenol'. Bahan ini mempunyai bahan antioksidan yang tinggi di samping mampu mencegah proses radang dan pembekuan darah. Oleh itu, pengambilan minyak zaitun amat bermanfaat untuk mencegah seseorang daripada menghidapi penyakit jantung. Di samping itu, mutakhir ini, manfaat minyak zaitun untuk kecantikan seringkali dihebahkan di dada akhbar mahupun media elektronik. Ini kerana, banyak syarikat kosmetik yang menggunakan minyak zaitun sebagai bahan asas ramuan dalam pembuatan barangan kecantikan. Oleh itu, sememangnya kelebihan minyak zaitun tidak dapat dinafikan lagi.

Kelebihan minyak zaitun boleh dilihat dalam situasi yang paling dekat dengan kehidupan kita di mana penggunaannya sebagai minyak masak. Walaupun banyak pendapat mengatakan bahawa makanan yang dimasak atau digoreng menggunakan minyak zaitun tidaklah sesedap makanan yang digoreng dengan menggunakan minyak kelapa sawit, namun ia ada kelebihan tersendiri dari sudut kesihatan. Minyak masak selain yang berasaskan buah zaitun apabila digunakan berulang kali menyebabkan jumlah kolesterol teroksida dan menjadi tepu serta tidak elok untuk kesihatan. Kesannya dapat dilihat apabila minyak tersebut memerangkap sisa makanan dan berubah warna dan bau. Namun berbeza dengan minyak zaitun kerana ia boleh digunakan berulangkali, tidak akan mengalami proses pengoksidaan dan menjadi tepu serta tidak akan berubah dari segi warna dan bau. Setelah makan makanan yang digoreng menggunakan minyak zaitun, perut akan terasa ringan dan puas sehingga seseorang akan berhenti makan sebelum kenyang. Ini adalah kerana kesan daripada penguraian tenaga di hati oleh minyak zaitun yang mempunyai banyak kandungan zat yang bermanfaat.

Oleh itu, tidak dapat disangkal lagi akan keistimewaan buah zaitun yang daripadanya boleh menghasilkan pelbagai jenis barangan dengan teknologi yang ada pada masa kini untuk kegunaan ramai. Sehubungan dengan itu, daripada Abu Hurairah meriwayatkan bahawa Nabi Muhammad SAW pernah bersabda " Ambillah minyak zaitun dan sapulah ke kulitmu. Ia membantu mengubat tujuh puluh (beberapa) penyakit dan juga Juzam (kusta). Dengan ini, tidak hairanlah, ramai yang mengetahui akan kelebihan buah zaitun, memanfaatkannya sebagai bahan untuk kegunaan asas seperti minyak masak, minyak rambut, barangan kecantikan, sabun dan juga dijadikan sebagai makanan tambahan. Justeru, khasiat yang terdapat pada buah zaitun merupakan anugerah Allah ke atas hamba- hambaNya yang amat bernilai untuk dimanfaatkan kerana bukan sahaja buah zaitun disebut di dalam Al Quran, malah pakar- pakar sains dunia juga mengiktiraf akan keistimewaannya.


Sumber artikel : http://www.ikim.gov.my/index.php/en/artikel/7717-buah-zaitun-khasiat-dan-keistimewaannya

Thursday, December 11, 2014

Pengurusan Kewangan Berhemat Sebagai Budaya Hidup

 









Written by Nor Hartini binti Saari. 


Peningkatan beban hutang isi rumah di negara ini adalah satu perkara yang tidak dapat dinafikan. Keperluan hidup yang semakin mendesak di samping kos sara hidup yang semakin meningkat memaksa masyarakat memilih untuk berhutang.  Hutang isi rumah merupakan hutang yang dibuat oleh isi rumah melalui pinjaman daripada institusi kewangan bagi tujuan tertentu. Hutang ini merupakan satu liabiliti atau tanggungan yang perlu dibayar balik pada masa akan datang.

Hutang isi rumah negara pada tahun 2013 mencatatkan nisbah hutang isirumah berbanding Keluaran Dalam Negara Kasar (KDNK) pada paras tertinggi berbanding negara-negara membangun di Asia iaitu sebanyak 83%. Bagi komposisi hutang isi rumah untuk empat tahun berturut-turut (2010-2013) mengikut pengelasan peratusannya menunjukkan bahawa pinjaman perumahan merupakan kategori pinjaman yang paling tinggi diikuti dengan pinjaman kenderaan, peribadi dan kad kredit.  Persoalannyaa apakah punca utama kepada tren peningkatan hutang isi rumah hari ini?

Selain daripada berhutang untuk memenuhi keperluan dan kehendak, tidak dapat dinafikan peningkatan hutang isi rumah ini juga timbul natijah daripada sistem ekonomi semasa yang turut menggalakkan perkembangan industri hutang.  Sistem ekonomi yang bersandarkan industri hutang dilihat turut merancakkan masyarakat terus berhutang.  Ini bermakna selagi sistem ini terus diamalkan, maka tren peningkatan hutang sama ada di sektor isi rumah, sektor kerajaan mahupun di sektor swasta akan terus meningkat dengan implikasinya yang akan memporak-perandakan kehidupan kita dan generasi akan datang. Malah dengan kemunculan produk-produk perbankan pengguna yang semakin inovatif dan mudah diakses seperti pinjaman peribadi, “over draf” dan kad kredit, turut dilihat bertambahnya peningkatan  kes-kes muflis dalam kalangan umat Islam.  Rentetan daripada isu itu mampukah masyarakat menolak sistem ekonomi yang ada sekarang? Dan apakah dengan menolak sistem tersebut dapat mengubah tren peningkatan statistik hutang isi rumah di negara ini?

Pun begitu, kegagalan mengurus dan merancang kewangan turut dikenal pasti antara punca mudahnya seseorang itu terperangkap dengan pelbagai masalah berhutang dalam kehidupan. Statistik daripada Agensi Kauseling dan Pengurusan Kredit (AKPK) mendapati sebab utama kegagalan membayar hutang ini adalah disebabkan oleh pengurusan kewangan yang lemah.  Maka di sinilah amalan  pengurusan kewangan berhemat perlu diterapkan sebagai budaya hidup. Ilmu pengurusan kewangan merupakan aset dan satu keperluan yang amat penting bagi setiap individu dan perlu dipupuk sedari kecil lagi.

Pengurusan kewangan adalah satu kemahiran yang amat penting bagi setiap individu kerana ia turut membantu menjamin hayatan tayyibah (kehidupan yang baik), untuk membebaskan diri daripada belenggu hutang. Ia memerlukan satu kemahiran bersama semua pihak termasuk ibu bapa dan penerangan daripada agensi yang dipertanggungjawabkan untuk membantu masyarakat sedar terhadap kepentingan pengurusan kewangan dan juga menabung.  Tujuan menyimpan dan menabung secaranya amnya adalah untuk perbelanjaan di masa hadapan atau sekiranya berlaku kecemasan.

Dengan adanya simpanan, kita tidak perlu mencari sumber-sumber lain, contohnya dari sumber hutang atau terpaksa menjual harta-harta lain yang kita perlukan, semata-mata untuk memenuhi keperluan perbelanjaan yang mendesak atau kecemasan. Amalan menabung juga boleh membantu kita untuk membina kekayaan, yang mana, hasil tabungan boleh kita laburkan untuk memperoleh pendapatan pasif.

Dalam hal ini, Allah SWT telah menurunkan dua ayat yang cukup indah dan secocok dengan kehidupan manusia pada hari ini. Firman Allah SWT dalam ayat 47-48 Surah Yusuf: “Yusuf menjawab: "Hendaklah kamu menanam bersungguh-sungguh tujuh tahun berturut-turut, kemudian apa yang kamu ketam biarkanlah dia pada tangkai-tangkainya; kecuali sedikit dari bahagian yang kamu jadikan untuk makan. Kemudian akan datang selepas tempoh itu, tujuh tahun kemarau yang besar, yang akan menghabiskan makanan yang kamu sediakan baginya; kecuali sedikit dari apa yang kamu simpan (untuk dijadikan benih).”

Menurut riwayat, kedatangan musim kemarau selama tujuh tahun, menjadikan bumi kering, tanaman tidak menjadi dan melanda beberapa buah Negara. Penduduk Mesir amat beruntung kerana Nabi Yusuf telah meramalkan tentang musim kemarau dan telah bersedia melengkapkan gudang-gudang makanan yang banyak sebagai persediaan musim kemarau. Berkat simpanan atau tabungan ini dapat juga dikongsi dan dinikmati oleh rakyat yang tinggal bersempadan dengan negeri Mesir.  Ayat-ayat ini tersusun indah untuk menyeru manusia agar sentiasa mengamalkan tabiat menabung yang bukan sahaja untuk memenuhi keperluan di kala berlaku kecemasan, bahkan dapat membina kekayaan untuk masa hadapan.

Oleh yang demikian, masyarakat juga perlu mendisiplinkan diri dengan menabung. Sekurang-kurangnya menabung antara  5 hingga 10 peratus daripada pendapatan dan perlu dilakukan secara disiplin.  Untuk memudahkan tujuan ini, potongan gaji bulanan boleh dilakukan seperti potongan ke Tabung Haji atau ke akaun simpanan tetap. Perlu diingat menabung bukan hak keistimewaan orang yang bergaji besar sahaja. Tidak salah untuk memulakan tabungan dengan jumlah yang kecil kerana usaha itu adalah lebih baik dan mulia daripada tidak memikirkan langsung tentang perlunya menabung.

Dari segi pelaburan, masyarakat yang ingin melabur dinasihatkan supaya memastikan kewangan mereka kukuh terlebih dahulu. Hal demikian kerana pelaburan adalah satu risiko yang perlu diambil oleh penghutang. Masyarakat harus tahu bahawa terdapat risiko dalam pelaburan ini kerana kadar dividen mungkin lebih rendah daripada kadar keuntungan pada masa hadapan. Ini kerana pulangan pada masa hadapan adalah tidak menentu. Justeru, dalam mengurus kewangan secara berhemat masyarakat perlu memikirkan jika terdapat lebihan dalam pendapatan baru mereka boleh membuat keputusan sama ada untuk melabur atau sebaliknya.

Selain itu, sebagai umat Islam panduan Maqasid Syariah amat berguna khususnya untuk membuat keputusan kewangan yang lebih baik untuk diri dan keluarga. Contohnya, jika seseorang ingin membeli sebuah kereta, ciri-ciri kereta tersebut perlu dipadankan dengan bertanyakan soalan adakah ia untuk keperluan asas, kemudahan atau kemewahan?  Maka dengan itu, keputusan akan dibuat berdasarkan kedudukan kemampuan kewangan kita dan apakah keperluan kita pada masa ini dan masa depan. Hasilnya kita akan membeli sesuatu yang terbaik untuk kita dan keluarga, mengikut kemampuan kewangan yang ada. Justeru, panduan Maqasid ini perlu kita terapkan dalam minda kita agar ia dapat menjadi satu panduan pada bila-bila masa sahaja apabila kita berdepan dengan cabaran untuk berbelanja atau membuat sebarang keputusan yang melibatkan soal kewangan.

Amalan pengurusan secara berhemat bukan sahaja dapat memupuk amalan  berjimat cermat dan tidak membazir, bahkan kita dapat mengukur kewangan diri sebelum membuat keputusan untuk berbelanja. Berbelanjalah mengikut kedudukan kemampuan kewangan diri bukan  mengikut rentak perbelanjaan orang lain. Ingatlah pepatah kita “ukur baju di badan sendiri”.

Sumber artikel : http://www.ikim.gov.my/index.php/en/berita-harian/9063-pengurusan-kewangan-berhemat-sebagai-budaya-hidup
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...